Home » Refleksi dari Juara Poker 2021 dalam Perjuangan Mempertahankan Gelar untuk Seri 2022

Refleksi dari Juara Poker 2021 dalam Perjuangan Mempertahankan Gelar untuk Seri 2022

by aerynwatts
0 comment

Selama World Series of Poker tahun ini, peluang menggiurkan dari Player of the Year yang berkuasa mempertahankan gelar mereka adalah kemungkinan yang berbeda. Sayangnya untuk Josh Arieh dan para pendukungnya, pemenang tahun 2021 itu tidak dapat meraih gelar berturut-turut pada tahun 2022, tetapi setelah dua kali finis di posisi ketiga, ia membelok lebih banyak daripada yang dia lakukan di tahun kemenangannya. Jadi mengapa dia merasa bisa berbuat lebih banyak

Rangkaian Seri Dua Bagian Berbeda

 Setelah menghadiri 20 World Series of Poker yang berbeda, pemain yang dikenal sebagai ‘Golfer Josh’ kehilangan gelar POY saat Dan Zack meraih kemenangan. Arieh lebih menikmati beberapa minggu pembukaan serial ini daripada minggu-minggu penutup.

“Saya adalah apa yang Anda anggap sebagai dokter hewan WSOP,” kata Arieh. “Kau pikir aku sudah mengetahui semuanya. Pikirkan lagi! Tahun ini saya cukup beruntung untuk membuat dua putaran dalam lebih awal dan memenangkan lebih banyak uang pada minggu pertama daripada yang saya lakukan di seluruh seri 2021, di mana saya memenangkan Player of the Year. Momentum ini akan cukup bagi orang normal untuk melewati enam minggu dan memainkan permainan A mereka, mengetahui bahwa apa pun yang mereka lakukan akan menjadi hampir tujuh angka.”

Meskipun Arieh memulai dengan awal yang baik, sebuah gelang menghindarinya dan setelah memenangkan dua pada tahun 2021 tetapi menguangkan lebih sedikit, psikologi pertempuran untuk gelang tahun ini mengambil korban.

“Saya merasa seperti sedang memainkan A-game saya dan menikmati waktu saya di meja. Kemudian minggu ketiga dan keempat datang dan saya mulai memudar. Ketika saya memudar, itu lebih jelek dari kebanyakan. Saya tidak dapat mengalahkan pemain ‘rec’ yang paling rekreasional! Itulah pertanyaan yang saya tanyakan pada diri sendiri ketika saya berbaring di tempat tidur di malam hari; kenapa aku memudar?”

Kehidupan Seorang Penggiling

 “Di akhir usia belasan dan awal dua puluhan, pada dasarnya saya berada di ruang biliar selama 16 jam sehari, tujuh hari seminggu.”

Jika Arieh merasa dirinya di bawah tekanan, maka pikirannya akan mengembalikannya ke titik awal hidupnya. Lebih dari dua dekade yang lalu, Arieh menjalani kehidupan yang sangat berbeda, meskipun dengan kesamaan dengan perkembangannya kemudian sebagai pemain idn poker terbaru profesional.

“Di akhir usia belasan dan awal dua puluhan, pada dasarnya saya berada di ruang biliar selama 16 jam sehari, tujuh hari seminggu, mencoba menghasilkan uang,” katanya kepada kami. “Saya menyukai kesibukan bertarung dan bersaing di meja biliar. Saya selalu bisa menemukan ujungnya pada akhirnya. WSOP mengingatkan saya pada banyak hari-hari tua saya di ruang biliar, [ini] perang gesekan. Jika saya bisa memainkan yang terbaik sepanjang bulan, saya tahu itu cukup bagus untuk menemukan satu atau dua peluang dengan uang besar.”

Itulah impian bagi banyak calon pemenang gelang WSOP, tetapi bagi seorang pria yang telah memenangkan empat di antaranya, bagaimana dia bisa terus berkembang dan berjuang untuk lebih?

“Salah satu sifat terbaik saya sebagai pemain poker adalah saya benar-benar jujur dengan diri saya sendiri,” katanya. “Saya melakukan semua yang saya bisa untuk mencoba menemukan tanggung jawab saya di setiap tangan saya kalah. Bahkan dalam ketukan terburuk, saya biasanya dapat menemukan sesuatu yang saya lakukan sebelumnya yang menyebabkan lawan saya bereaksi seperti yang mereka lakukan. Terkadang itu adalah tindakan yang ingin saya provokasi, dan di lain waktu saya menemukan bahwa VPIP saya yang tinggi (secara sukarela dimasukkan ke dalam pot) menyebabkannya. Either way, saya mencoba untuk bertanggung jawab penuh atas ketukan buruk dan itu membebaskan. Saya sangat jarang menjadi korban.”

Upaya Menemukan Jawabannya

 Arieh telah bergulat dengan pertanyaan-pertanyaan sulit sejak akhir World Series tahun ini, seperti mengapa permainannya memudar dan apa yang mungkin menghalangi proses pengambilan keputusannya.

“Saya pikir apa yang saya temukan selama bertahun-tahun adalah bahwa rasa sakit karena menyerah dan tidak berjuang jauh lebih menyakitkan daripada terus berjuang keras dan kalah setelah pertempuran yang sulit. Menerima risiko besar, situasi hadiah besar jauh lebih mudah daripada menggiling atau berjuang melalui situasi. ”

Arieh telah mencoba menciptakan ‘permainan kecil’ dengan dirinya sendiri untuk mencoba menemukan sedikit motivasi ekstra untuk meyakinkannya bahwa setiap kesempatan untuk meraih kemenangan mungkin merupakan kesempatan terakhir yang dia miliki. “Saya telah melakukan semua yang dapat saya pikirkan untuk mencoba menemukan motivasi internal ekstra untuk terus berjuang, tetapi sayangnya setelah dua puluh tahun melakukannya, saya masih berjuang,” akunya. persentil kecil dalam hal kekuatan mental. Saya sangat menekankan untuk tetap sehat secara mental dalam karier saya. Untuk beberapa alasan aneh, itu masih belum cukup.”

Arieh bermain sekitar 30 dari 88 acara WSOP di seri musim panas 2022 di Vegas, menguangkan 10 acara, dan membuat tiga meja final. Meskipun untung antara $900.000 dan $1 juta untuk dia dan investornya, Arieh tidak senang dengan dua minggu terakhirnya.

“Sepertinya musim panas yang hebat, kan? Secara finansial, ya, tetapi saya akan memberikan nilai mental saya C-, mungkin D. Saya sedih di meja dua hingga tiga minggu terakhir dan permainan saya pasti sangat menurun seiring musim panas berlalu. Mengapa saya tidak bisa tetap termotivasi dan terlibat adalah tragedi yang lengkap. Saya memiliki kesempatan untuk bertahan sebagai POY, yang belum pernah dilakukan.”

Ketenaran dan Berjuang untuk Kejayaan

 “Saya tidak akan pernah dilantik ke WSOP Hall of Fame jika saya tidak mendapatkan gelang kelima.”

Arieh telah melakukan banyak daftar poker online untuk mengejar sukses. Setelah dinominasikan untuk Poker Hall of Fame 2022, Arieh melewatkan kesempatan itu ketika Layne Flack yang hebat mendapat anggukan. Dia tahu apa yang harus dia lakukan untuk meningkatkan peluangnya untuk berubah tahun depan.

“Saya tidak akan pernah dilantik ke WSOP Hall of Fame jika saya tidak mendapatkan gelang kelima,” akunya. “Saya memiliki dua anak perempuan remaja yang berpikir uang tumbuh di pohon, jadi saya punya banyak alasan mengapa saya ingin bertarung! Saya harap saya memiliki lebih banyak peluang untuk bersaing di lebih banyak World Series of Poker, tetapi waktu saya terus berjalan.”

Seiring bertambahnya usia, Arieh tahu bahwa Father Time adalah lawan terbesarnya di felt. Hari-hari 14 jam “semakin sulit” dan jika poker adalah permainan pemain muda, lalu berapa lama pro berpengalaman seperti itu dapat terus mengancam hadiah terbesar dalam permainan?

“Segera, jika belum, saya harus menerima bahwa saya dirugikan sejak awal,” katanya. “Tujuan saya adalah untuk tidak mengambil jalan keluar yang mudah tetapi terus berjuang setiap detik di meja. Saya tahu bahwa A-game saya cukup bagus; Saya perlu memastikan saya memenangkan pertempuran batin dengan diri saya sendiri dan muncul setiap hari dengan keinginan untuk bertarung.”

Jika ada satu keyakinan batin yang digarisbawahi oleh setiap jawaban Josh Arieh, itu adalah tekadnya untuk berbuat lebih baik, berusaha lebih keras dan meningkatkan. Kemampuan untuk bekerja dari hal negatif adalah alasan paling positif untuk percaya bahwa dia dapat memenangkan lima gelang dan berada dalam pertempuran untuk mahkota Pemain Terbaik WSOP Tahun 2023.

You may also like

Leave a Comment

Copyright@2022 – All Right Reserved. Designed and Developed by PenciDesign